HEADLINE NEWS

Penyalahgunaan Anggaran Bimtek,Pejabat PMDP2A Kab Humbahas di Periksa


Kabar 24Jam.Com
Medan-Unit Intelijen Kejaksaan Tinggi Sumatera Utara (Kejatisu) melakukan pemeriksaan sejumlah pejabat di Dinas Pemberdayaan Masyarakat Desa Perempuan dan Perlindungan Anak (PMDP2A) Kabupaten Humbang Hasundutan (Humbahas)  Senin (16/3/2020) siang. 

Informasi dihimpun pemeriksaan itu terkait penyalahgunaan anggaran dalam pelaksanaan bimbingan teknis (bimtek) kepala desa (kades) di kabupaten Humbang Hasundutan (Humbahas yang bernilai miliaran rupiah. 

Sementara Kasi Penkum Kejati Sumut, Sumanggar Siagian saat dikonfirmasi wartawan  membenarkan adanya pemeriksaan tersebut. 

"Iya, masih lidik, pemeriksaan dilakukan untuk mengumpulkan bahan keterangan (pulbaket) tambahan," kata Sumanggar Siagian, Senin siang. 

Disinggung apakah Kepala Dinas PMDP2A Humbahas, juga turut diperiksa, Sumanggar sempat ragu tapi tidak menampiknya. "Sepertinya ada, juga" jawab Sumanggar lagi. 

Ditanya lebih rinci terkait pemeriksaan itu, Sumanggar menolak membeberkannya. 
"Itu nanti lah ya, karena ini sebenarnya belum untuk dipublikasikan," tandas Sumanggar. 

Diketahui, dalam pemeriksaan ini Kadis PMDP2A Kabupaten Humbahas berinisial, ES, Sekdis PMDP2A, FP, Kabid AKD, JS, mantan Kadis PMDP2A ES, mantan Kabid AKD, JS, mantan Ketua Forum Kades, dan Ketua LSM yang menyelenggarakan kegiatan Bimtek. 

Diinformasikan, pelaksanaan bimtek kepada para kades se Kabupaten Humbahas yang digelar akhir Agustus 2019 lalu dengan menggunakan Dana Desa (DD) hingga menghabiskan anggaran miliaran rupiah diduga menyalahi aturan dan ketentuan yang berlaku.

Kuat dugaan, kegiatan yang menghabiskan anggaran miliaran rupiah itu dilaksanakan tanpa payung hukum yang jelas. Sebab, lembaga yang melaksanakan tidak terdaftar di Lembaga Kajian Kebijakan Peningkatan Kapasitas Aparatur Pemerintahan Desa (LKK-PKP), sebuah lembaga yang telah melaksanakan MoU (nota kesepahaman) dengan Direktorat Jenderal (Dirjen) Bina Pemerintahan Desa (Pemdes) Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri).

Nama lembaga yang melaksanakan bimtek itu adalah Lempapin yang tidak terdaftar di 16 lembaga yang sudah direkomendasikan sehingga membuat kegiatan ini ilegal. 

Lempapin melaksanakan kegiatan bimtek kades itu selama 3 hari di dua tempat berbeda di Kota Doloksanggul, dengan mengutip biaya kontribusi sebesar Rp3.500.000 per peserta, dengan jumlah peserta dua orang per desa. Sementara jumlah desa di Humbahas sebanyak 153 desa ditambah 1 kelurahan.(Red)

Previous
« Prev Post

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *