HEADLINE NEWS

Gelapkan Surat Tanah, Seorang Kakek 77 Tahun Dituntut 2 Tahun Penjara.


Kabar24Jam.Com
Kamis 13/02/2020
Medan-Seorang kakak berusia 77 tahun, bernama Tambi Yusuf Tarigan warga Jalan Ngumban Surbakti, Kelurahan Sempakata, Kecamatan Medan Selayang, terdakwa kasus pengelapan surat tanah terdiam dituntut Jaksa Penuntut Umum (JPU) selama 2 tahun penjara.

“Terdakwa terbukti bersalah melanggar Pasal 372 KUHPidana, tentang menggelapkan surat tanah.
Meminta majelis hakim menjatuhkan hukuman 2 tahun,"ucap JPU Lince Rosmini di hadapan Majelis Hakim yang di ketuai Erintuah Damanik  di Ruang Cakra 6 Pengadilan Negeri (PN) Medan Rabu (12/2)sore

Dalam uraian singkatnya JPU Lince Rosmini dalam materi tuntutannya menyebutkan perbuatan terdakwa Tambi Yusuf Tarigan telah merugikan saksi korban Frida Mona Simarmata Rp1.080.000.000

Usai mendengarkan tuntutan, majelis hakim diketuai Erintuah Damanik menunda sidang dan sidang dilanjutkan pada pekan depan dengan agenda pembelaan (pledoi) terdakwa

Sebelumnya diketahui terdakwa Tambi Yusuf Tarigan alias Yusuf Tambi Tarigan Juli 2009 di Jalan Ngumban Surbakti, Kecamatan Medan Selayang dengan sengaja dan melawan hukum memiliki sesuatu barang yang seluruhnya atau sebagian termasuk kepunyaan saksi Johan Simanjuntak tetapi yang ada dalam kekuasaannya bukan karena kejahatan.

Terdakwa kemudian September 2008 bertandang ke rumah saksi korban Frida Mona Simarmata. Tujuannya untuk meninjam uang saksi korban sebesar Rp50 juta untuk berobat ke Penang. Pinjaman tersebut pun dituangkan dalam akta perjanjian di hadapan Notaris Anita Gloria Simanjuntak SH SpN dengan No. Legalisasi: 110/L/X/2008 tanggal 16 Oktober 2008 dengan jaminan SHM No.: 112 atas nama Tambi Yusuf Tarigan dengan kesepakatan akan dibayarkan 4 bulan setelah perjanjian.

Sebulan kemudian, terdakwa datang ke rumah saksi korban untuk menawarkan kerjasama mengurus surat-surat tanah milik saksi Jonathan Nampat Barus yang berada di Jalan Hayam Wuruk Simpang Jalan Sriwijaya, Kecamatan Medan Baru.

Pada saat itu, pria berusia senja tersebut memperkenalkan saksi korban dengan Orang Kaya Rosnan alias OK Rusnan (DPO). Menurut terdakwa, OK Rosnan adalah orang yang dapat mengurus surat surat di BPN (Badan Pertanahan Nasional).

Selanjutnya, pada tanggal 5 Desember 2008 saksi bersama dengan terdakwa membuat perikatan di hadapan notaris Anita Gloria Simanjuntak SH dengan Akta No.: 4 tanggal 5 Desember 2008. Dengan perikatan saksi korban menyerahkan uang sebesar Rp300 juta kepada terdakwa untuk biaya pengurusan surat tanah milik saksi Jonathan Nampat Barus.

Dengan kesepakatan, hasil penjualan tanah tersebut dibagi empat. Pada perikatan tersebut terdakwa menyerahkan jaminan kepada saksi korban berupa SHM atas nama Lompoh Br Pinem (isteri terdakwa).

Lalu pada Bulan Juli 2009 saksi korban Frida Mona Simarmata mendatangi rumah terdakwa. Tujuannya menanyakan perkembangan pengurusan surat tanah tersebut. Keduanya bersama OK Rosnan pun sempat berbincang-bincang.

Akhirnya ada kesepakatan antara saksi korban dengan terdakwa dan OK Rosnan. Saksi korban bersedia membeli tanah tersebut dengan harga Rp1.275.000.000. Saksi korban kemudian diajak terdakwa Tambi Yusuf Tarigan membuat perjanjian jual beli di hadapan Notaris Anita Gloria Simanjuntak SH.

Sementara sebelumnya, sudah diterima olehnya sebesar Rp300 juta. Sehingga total uang yang sudah diterima sebesar Rp600 juta. Sedangkan sisanya sebesar Rp675 juta akan dibayarkan setelah sertifikat sudah selesai dari BPN Kota Medan, dengan waktu yang ditentukan.

Kemudian secara bertahap OK Rosnan minta uang kepada terdakwa dengan alasan pengurusan surat. Kemudian keduanya membuat pernyataan di hadapan notaris yang sama bahwa OK Rosnan telah menerima uang titipan sebesar Rp485 juta rupiah. Dan akan dikembalikan pada tanggal 16 Maret 2012. Namun hal tersebut tidak pernah dilaksanakan.

Akhirnya, April 2014 saksi korban melihat bangunan yang berada di atas tanah yang korban beli sudah dalam keadaan kosong. Merasa ditupu korban melaporkan terdakwa  ke kepolisi (Red)

Previous
« Prev Post

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *