HEADLINE NEWS

Melawan Hendak Ditangkap, Pelaku Jambret Di tanjung Duren Di Door Timah Panas Polisi



Kabar24Jam.Com
Senin 05/07/2019
- Jakbar

Sempat viral di media sosial, akhirnya kurang dari 1X24 jam, Polisi Satuan Reskrim Polres Metro Jakarta Barat bekerjasama dengan unit Reskrim polsek Tanjung Duren dibawah pimpinan kanit reskrim akp Rensa menggulung empat komplotan pencurian dengan kekerasan yang terjadi di jalan Dukuh, Grogol Petamburan Jakarta Barat.

Kejadian yang menimpa korban ibu rumah tangga tersebut terjadi pada Rabu Hari Rabu 03 Juli 2019 sekira  pukul 07:00 WIB. Pelaku dapat ditangkap pada Kamis 04 juli 2019 pukul 01:30 dini hari.

Empat tersangka yang diamankan antaranya TA (Pelaku utama), DI (Penadah), MN (Penadah), EN (Penadah). Pelaku utama  komplotan tersebut (TA) terpaksa ditembak karena berusaha melawan petugas saat akan ditangkap.

Kapolres Metro Jakarta Barat melalui Kasat Reskrim AKBP Edi Suranta Sitepu mengatakan, polisi meringkus empat komplotan pencurian dengan kekerasan, satu diantaranya yang merupakan pelaku utama ditembak hingga karena melawan, sedangkan tiga tersangka lainnya merupakan penadah hasil barang curian.

"Pelaku  TA saat kami tangkap, dia mencoba melawan petugas sehingga terpaksa diberikan tindakan tegas dan terukur,"ujar AKBP Edi, Kamis (04/07/19).

Di hadapan awak media, Edi mengungkapkan kronologi kejadian. Menurutnya, saat itu pelaku TA berangkat dari rumah menggunakan sepeda motor dengan maksud untuk melakukan kejahatan (jambret), untuk itu nomor polisi sepeda motornya ditutup dengan daun agar nomor polisinya tidak terlihat.

"Dengan menggunakan sepeda motor miliknya, pelaku berhasil mengambil paksa kalung dari seorang ibu yang dikenakan di lehernya pada saat menggendong bayi," ungkapnya.

Sementara Kanit Krimum Polres Metro Jakarta Barat Iptu Dimitri Mahendra menambahkan, setelah berhasil melakukan aksinya pelaku menjual kalung tersebut ke tersangka DI yang beralamat di Pasar Jaya Ciputat dengan harga Rp. 1.900.000,-

"Tersangka TA ini sudah sering menjual hasil kejahatannya kepada DI,"tambahnya.

Masih lanjutnya, kemudian tersangka (DI) menjual lagi ke tersangka MN untuk selanjutnya kalung tersebut dilebur menjadi lempengan emas batangan.

"Setelahnya MN menyerahkan emas batangan tersebut kepada EN, yang mana emas batangan tersebut akan dibentuk lagi menjadi berbagai macam perhiasan emas dan dijual kembali,"katanya.

Komnas Perlindungan Anak Indonesia, Haris Merdeka Sirait mengucapkan apresiasi terhadap jajaran Polres Metro Jakarta Barat yang telah cepat merespon mengungkap tindak kejahatan jalanan.

"Korban merupakan seorang nenek yang sedang menggendong bayi. Mirisnya, korban terjatuh setelah kalung yang dikenakan dirampas pelaku.

Untuk itu, ia mengimbau kepada para orang tua agar melarang anaknya memakai asesoris.

"Kami mengimbau kepada para orang tua agar tidak memberikan asesoris apapun karena asesoris itu sangat rentan menjadi korban jambret dan lain sebagaimanya," imbuhnya.

Sementara, Ketua Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) Putu Ervina mengatakan, kejadian seperti ini terjadi yang keesekian kalinya di wilayah hukum Polres Jakarta Barat. Oleh karena itu, pihaknya mengapresiasi kepada Polres Metro Jakarta Barat karena cepat sekali bertindak atas aksi yang meresahkan masyarakat.

"Kami juga mengimbau agar dihidupkan kembali sistem keamanan lingkungan dan masyarakat harus berani lapor. Terutama  kerjasama terhadap masyarakat harus ditingkatkan lagi," Tuturnya.

Dari penangkapan tersebut, polisi menyita barang bukti berupa1  unit sepeda motor merk Honda Beat Nopol F 3371 FAV, 1 buah helm warna hitam kuning lis hijau, 1 buah jaket jeans warna biru,1 buah celana panjang warna hitam,1 buah kartu ATM Bank Mandiri, 4 unit Handphone merk Oppo dan Vivo, 1 wadah plastik berisi lelehan perak, 1 lembar daun untuk menutup Nopol, 1 buah emas batangan, 1 buah lelehan emas, 2 kwitansi kalung emas,  1 buku catatan.

Atas perbuatannya, pelaku dijerat Pasal 365 KUHP tentang pencurian dengan kekerasan.(Red)

Previous
« Prev Post

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *